Kamis, 10 Oktober 2013

Merawat Kucing Ternyata…….


Membahas tentang kucing memang seolah gakda habisnya ya. Setidaknya begitu yang saya rasain akhir2 ini. Maklum aja, saya baru ngalamin melihara kucing mix. Padahal dari masih bayi ibu saya suka nampung kucing kampung nan terlantar untuk di kasih makan sampai sekarang ketika saya sudah punya anak, di rumah nyaris gak pernah kosong dari kucing. Selalu aja ada kucing yang silih berganti meski kadang cuman seekor. Tapi begitu sekarang dapet kucing mix anggora, serasa newbie banget sayanya. Gak nyangka begitu repotnya melihara kucing. Kayak punya anak lagi gitu. Memang ada yang beda antara kucing ras dan kucing lokal. Setidaknya ini secara umum aja.
Misalnya, kalo kucing lokal doyan nglayap, so kucing ras indoor banget. Gak percaya? Pernah liat gak kucing kampung di taruh di kandang? Yang ada tuh kucing kampung bakalan stress kalo dikurungin. So, gak pernah kan? Tapi liat di pet shop or pasar yang jual kucing, di sana kita bisa lihat banyak kucing yang anteng banget ditaruh di kandang seharian. Menurut info yang saya dapetin, kucing ras jumlahnya memang hanya 10% di dunia, yang 90% ya komunitas kucing liar. Jadi wajar kalo kucing ras indoor sehingga terkesan manja. Ya iyalah, kan perawatannya sangat bergantung pada yang memelihara. Kalo kucing lokal kan bolang banget, jadi dia lebih survive, doyan makan apa aja dan gak ringkih - ringkih amat. Semua ada plus minusnya juga sih. Kl kucing ras, karena indoor butuh biaya yang banyak untuk perawatannya. Misalnya, buat menjaga bulunya supaya gak rontok dan gimbal (untuk jenis long hair), harus rajin2 di keramas minimal 2 minggu 1x. juga musti dijaga makanannya, jangan sampai makan sembarangan yang bikin rontok bulu, sebab bulu yang rontok, kalo dijilatin bisa bikin hairball yang itu bisa bikin penyumbatan di tenggorokan ato pencernaannya. Kalo udah terlanjur banyak, tuh kucing musti dioperasi. Nah lho!!  Bisa dibayangin kan berapa biaya yang musti dikeluarkan?!
By the Way, setelah saya rajin baca-baca masalah perkucingan saya baru tau ternyata ada hal-hal yang patut kita perhatikan dalam memelihara kucing secara umum. Ini berlaku baik untuk kucing lokal maupun kucing ras. Yaitu memperhatikan kesehatannya. Saya baru nyadar, kalo selama ini kucing saya sering mati dengan gejala yang hampir sama yaitu, muntah dengan mengeluarkan lendir berwana kuning kadang  bening disertai diare. Dan itu adalah ciri khas kucing yang terkena virus distamper. Habatnya nih virus, dia mampu bertahan di lantai dalam waktu 2 tahun, tapi lantai yang dah kena virus ini katanya sih bisa dimatikan dengan di pel pakai cairan pemutih. kalo seekor kucing udah terjangkir virus ini, dia akan merusak usus kucing secara perlahan hingga jangka waktu 5 tahun, dan organ kucing kita akhirnya sudah dalam kondisi yang parah. Gitu kira-kira dari info yang saya baca. Pencegahan bisa dilakukan dengan vaksin distamper dengan 3 x pengulangan. Kalo gak salah biaya sekali vaksin berkisar antara 100ribu - 200ribuan. Jadi siapkan dananya ya jangan lupa.
Oh ya, sesuatu yang juga perlu kita perhatikan adalah kesehatan gigi kucing. Mulut kucing yang berbau busuk, menandakan dia punya masalah dengan kesehatan mulutnya. Apalagi jika kita sering memberinya makanan basah seperti ikan - ikanan, nasi, ato wetfood dalam kaleng or kemasan sachet. Jika tidak digosok giginya, maka akan mengakibatkan timbulnya plak pada gigi yang berakibat pada penyakit periodontal. Gusinya akan terlihat merah, dan tentu saja jadi susah untuk menguyah makanan. Kalo sudah begini, ya musti ke vet. Makanya kalo kita ke petshop, kita bisa membeli sepasang sikat gigi untuk menyikat gigi dan gusinya, bahkan ada pasta giginya pula. Kira-kira 1 set harganya sekitar 95ribuan. Huft..sikat gigi kita plus pastanya aja gak semahal ini ya..? #takjub
      kucing yang giginya sakit periodontal, gusinya merah. Makanya gigi kucing harus dibersihkan/disikat

menyikat gigi kucing

membersihkan dengan lap kasarsikat gigi kucing
Cara membersihkan gigi kucing bisa klik di sini
Oh ya, untuk memilih makanannya kita juga gak boleh sembarangan. Dari sebuah seminar tentang makanan kucing, ternyata kucing gak butuh banyak karbohidrat seperti nasi. Padahal, dulu saya biasa kasih kucing saya nasi yang banyak plus pindang asin. Memang sih bulunya rontok and pup nya lembek gak berbentuk. Padahal kucing yang pencernaannya bagus itu kalo pupnya berbentuk (kayak pisang, kata om yang di petshop). Dulu saya pikir wajar kalo pup lembek begitu. Oh ternyata…makanya nih sekarang si kucing mix saya, makannya kibble (dry food) contohnya frieskis dll. Tapi dari kaskus saya dapetin obrolan tentang beberapa merk kibble yang gak recommend banget but kucing kita. Dan rata-rata mereka kasih makan kucingnya pake merk Orijen ato Royal Canin yang bagi saya harganya selangit. Kucing yang doyan makan kibble biasanya giginya sehat plus pupnya bagus dan gak bau. Sebab kibble makanan kering yang sedikit kadar airnya sehingga gak meninggalkan tumpukan kotoran di gigi, juga mengandung yucca yang bikin pup gak berbau menyebar, serta jika si kucing cocok dengan makanannya maka pupnya juga gak lembek. Ganti merk kibble juga gak boleh sembarangan lho. Ada tipsnya yaitu musti disisakan kibble yang merk lama untuk dicampur dengan perbandingan yang lama 70% dan yang baru 30%. Baru di kurangin sedikit demi sedikit. Ini karena supaya flora usus kucing tidak kaget dengan jenis makanan baru. Sebab jika tidak diadaptasikan dulu bisa bikin kucing diare dan kalo terus menerus dibiarkan bisa bikin usus luka dan pupnya jadi berdarah. Kalo udah begini musti ke vet lagi dah..sebenernya jika kucing mencret yang kita belum tau pasti penyebabnya, bisa dikasih makan tempe mentah aja tuh kucingnya. Kucing saya kebetulan doyan sama tempe mentah. Kalo gak doyan, tempenya bisa dibalur sama ikan tongkol ato direndem dulu di kaldu ayam. Eh ya, kalau mau pilih kibble untuk bikin kucing kita yang kurus jadi gemuk, pilih yang proteinnya paling tinggi ya. Semakin tinggi protein, semakin bagus untuk pertumbuhan kucing. Dari beberapa merk yang saya analisis, merk Proplan proteinnya paling tinggi yaitu 41%. Tapi protein tinggi hanya bagus diberikan untuk kitten (anak kucing 0-12 bln), kucing perempuan, kucing yang hamil or menyusui. Untuk kucing jantan, jika sudah dewasa harus dikurangi proteinnya, sebab bikin penyumbatan di ginjalnya nantinya jika berlebihan. Kibble kan kadar airnya sedikit, jadi kita gak boleh lupa nyiapin air matang untuk minum kucing, biar gak kena penyakit ginjal

.
Jangan lupa juga mandikan kucing dengan shampoo khusus kucing. Jenisnya bermacam-macam dengan harga yang juga bervariasi. Ada shampoo untuk kutu, untuk kucing yang suka gatal tapi bukan karena kutu, yang wangi aja, untuk bulu agar warnanya semkin terang, dan ada juga shampoo khusus untuk kucing yang bulunya putih karena shampoo ini mengandung pemutih. Sesuaikan saja dengan kebutuhan dan kantong kita…setuju..?!! Jangan sampai kucing kita kutuan, sebab kucing yang kutuan biasanya dia juga cacingan. Karena kutu bisa menghantarkan telur cacing ke kucing kita. Dan kalo sudah cacingan kan kucing kita bakalan gak bisa gemuk, dan parahnya bisa nularin cacing ke kita. Jadi segera kasih obat cacing ya, kalo di badannya ada kutunya. Trus mandikan  juga dengan shampoo untuk flea and thick.

                                                            di pet shop harganya 15rb


Oke , sekian dulu ya sharingnya… nanti kalo saya punya info nanti saya posting lagi….

Tidak ada komentar:

Posting Komentar